Wabcam chat sex melayu

Belum penuh masuk batang pelirku, badan Suraya sudah bergetar, takkan sudah klimaks ? Mungkin dia berasa sakit menerima kemasukkan batang pelirku yang besar itu.

Untuk mengelak rasa sakit, aku terus meramas buah dadahnya dan mencium-cium lehernya dengan berahi sekali sambil perlahan-lahan aku masukkan batang pelirku dan memulakan aktiviti sorong tarik.

Aku terus liar dan mencium seluruh badannya sebelum berhenti di pukinya.

Kelentit Suraya seperti kelentit Diana, kemerahan, mungkin dipantat keterlaluan malam ini. Pantas aku hisap dan jilat kelentitnya seperti aku lakukan dengan Diana sambil sebelah jariku memainkan lubang bontot Suraya.

Aku rasa pusingan keempat ini tidak merangsangkan kerana kami kembali dengan teman wanita masing-masing.Mungkin mencuci air mani Hamden yang melekit di belakangnya.Lama juga mereka berdua berada di dalam dapur, mungkin minum seketika.Kami berehat seketika, Suraya duduk malu di sebelahku dan anak matanya sering memandang batang aku yang rebah.Roslan dan Amy sudah memulakan pusingan ketiga ini dengan bercium dan meraba-raba.Kami berpelukan ketika jatuh di atas sofa kerana terlalu sedap.

You must have an account to comment. Please register or login here!